Sejarah penyebaran agama islam di Indonesia

Ridwan 21 December 2012 0


Sejarah penyebaran agama islam di Indonesia

sejarah penyebaran islam indonesiaSejarah masuknya Islam di Indonesia pada awalnya dibawa oleh para pedagang dari Arab dan Gujarat. Sebelum masuknya agama apapun di Indonesia, bangsa Indonesia pada umumnya adalah penganut animisme dan dinamisme, yakni kepercayaan terhadap roh-roh atau benda-benda yang memiliki kekuatan. Kemudian masuk agama Hindu dan Budha  yang dibawa oleh pedagang dari India dan China. Ketika Islam masuk pun, penganut animisme dan dinamisme masih banyak, bahkan hingga saat ini masih cukup sering ditemui. Namun masyarakat Indonesia sejak jaman dahulu kala adalah masyarakat yang terkenal toleran, sehingga keyakinan apapun dapat tumbuh disini.

Sejarah masuknya Islam ke Indonesia dan kemudian berkembang pesat karena Indonesia adalah jalur perdagangan, terutama di Barus dan Pasai. Para pedagang arab singgah ke Indonesia untuk menawarkan barang dagangan berupa kain dan wewangian. Selain menjual, mereka juga membeli barang dagangan disini untuk dijual di negaranya. Mereka yang terlibat perdagangan saling menguntungkan sehingga mulai akrab. Hal ini yang kemudian memudahkan para pedagang Arab tersebut memperkenalkan agama Islam. Para penduduk di Pasai menerima dan menyambut ajakan untuk masuk Islam tanpa paksaan. Dari kedua wilayah tersebut, pada akhirnya Islam menyebar ke wilayah lain di Indonesia, seperti diantaranya:

Wilayah penyebaran islam indonesia

  • Pariaman, Sumatera Barat dimana pembawanya adalah Syekh Burhanuddin, seorang ulama Melayu.
  • Gresik dan Tuban di Jawa Timur, pembawanya adalah Maulana Malik Ibrahim, seorang pedagang dan mubalig dari Hadramaut.
  • Demak, Jawa Tengah, yang berperan dalam penyebarannya adalah Raden Patah  bersama Wali Songo sebagai penasihatnya.
  • Banten di Jawa Barat yang dipelopori oleh Fatahillah, seorang keturunan raja dari Samudra Pasai yang kemudian bergelar Sunan Gunung Jati.
  • Palembang, Sumatera Selatan yang menyebarkan adalah Raden Rahmat, dimana dua bulan kemudian ia menyebarkan Islam ke Ampel, Jawa Timur.
  • Banjar, Kalimantan Selatan dan Sukadana, Kalimantan Barat dipelopori oleh para mubalig dari Johor, Malaysia.
  • Makassar, Sulawesi Selatan yang dibawa dan disebarkan oleh Datuk Ri Bandang dari Sumatera Barat.
  • Ternate, Tidore, Jailole dan Bacau di Maluku Utara, diperkenalkan Islam oleh Syekh Mansur asal Arab dan Maulana Husain asal Gresik.

Selain dengan perdagangan, penyebaran Islam dilakukan dengan jalan asimilasi atau menikahi penduduk lokal, pembebasan budak dan gerakan para ulama untuk mendirikan pesantren. Semua cara yang ditempuh menggunakan jalan yang damai, tanpa permusuhan dan tidak ada perbedaan kasta.

Penyebaran Islam yang dianut para da’i pada masa itu hampir seluruhnya bermodel sama. Perseteruan antara Demak dan Majapahit adalah masalah kepentingan politik, tidak berhubungan dengan penyebaran agama Islam. Dari perjuangan menyebarkan agama ini dapat diambil hikmahnya, yakni kita harus selalu bersemangat dalam menyebarkan ajaran-ajaran yang baik dengan cara yang baik pula. (iwan)

 

Leave A Response »

You must be logged in to post a comment.